Anak Suka Berdoa? Gimana Caranya?

(Artikel ini dimuat di Majalah Pearl edisi Juli 2013)

Anak gue, Aiden, kayaknya suka berdoa. Padahal masih umur 2.5 taon. Kadang2 gue yg malu, karena gue lupa berdoa and dia yg harus ingetin gue. Tiba-tiba dia bisa ambil sikap doa dan bilang, “pray… pray…,” ngajak gue doa. Dan tiap kali dia begitu, gue biasanya (gue belajar membuat ini sebagai suatu habit), langsung ajak dia doa, meskipun singkat, contohnya, “Thank you, Lord, for today.” Yang lucunya, ada beberapa kali saat gue lagi marahin Aiden, dia langsung bersikap doa dan bilang, “pray, pray…” Entah emang dia ngerasa butuh didoain atau dia sengaja ngalihin perhatian gue hehe.

Di setiap doa mao bobo, pasti ada bagian yg gue bilang, “Lord, bless Mommy..,” dia pasti tumpangin tangan ke kepala gue. And gue lanjutin, “and enlarge Mommy’s capacity to have more patience with Aiden…,” dia pasti tumpangin tangan ke kepalanya, kayak tau aja kalo dia emang butuh Tuhan supaya ga nge-tes kesabaran gue. Dan kalau kita lagi doain orang, dia pasti angkat tangannya buat tumpang tangan, ikutan pegang kepala orang itu atau kakinya wkwk.

Dia juga kayak gitu di gereja, kalo ada bagian dimana kita berdoa, atau pastor di depan lagi berdoa, dia ikutan bersikap doa dan tutup mata sambil mengerutkan dahi. Kayak lagi serius berdoa gitu. Ga setiap kali sih karena kadang2 teralih perhatiannya sama hal-hal yang lain.

Nah sekarang, pertanyaannya adalah, gimana Aiden kok bisa suka berdoa gitu? Apakah kita sebagai orang tua punya metode khusus? Jujur, gue ga bener-bener tau knapa dia bisa begitu. Menurut pandangan gue, kemungkinan dia suka berdoa karena kebiasaan atau a habit. Dia sering melihat/diajak Daddynya berdoa. Bokapnya mah emang punya roh pendoa dan penyembah. Dia bisa lamaaa nangis dibawah kaki Bapa sambil ber-gitar ria. Pernah suatu kali, G ( nama panggilan si bokap) ngajak Aiden berdoa dan worship pake gitar, and teryata jadi lumayan lama dan G sampe berlutut sambil nangis di hadirat Tuhan. Aiden ikutan berlutut, dan saat dia liat Daddynya nangis, dia peluk si G huahauhaua. Yg lucunya, saat G bahasa roh, Aiden ikut-ikutan ngoceh bahasa balita. Di hari berikutnya, G cerita sama gue, tentu aja gue pingin liat. Jadi gue pura2 berdoa, berlutut, bahasa roh dan nangis. Tapi Aiden cuek aja. Gue sengaja kencengin tangisan gue, eh dia masih cuek hahahaha. Kayaknya sih dia tau kalo gue cuma pura-pura, ga beneran lagi di hadirat Tuhan. Anak kecil kadang-kadang bisa lebih cerdik dari ortunya hehe.

Waktu Aiden lagi sakit pun, kita bikin penyembahan sebagai suatu habit. Kapan hari Aiden kena HFMD (Hand Mouth and Foot Disease) untuk kedua kalinya. Penyakit ini lumayan banyak dan sering kasusnya di Singapore, tempat dimana kita tinggal. Ciri-cirinya adalah bibir dalem banyak sariawan, dan bisa panas tinggi. Nah kasian kan balita kena sariawan. Aiden ga bisa makan, sendok kena bibirnya aja dia nangis. Minum juga bikin dia nangis. Sedih deh ngeliatnya. So akhirnya G ajak dia worship, doa and nyanyi. Aiden ikutan doa sambil mewek-mewek karena bibirnya sakit, tapi dia tetep ikutan worship sampe selesai. Seperti berdoa didalam kesakitannya gitu. Nah, mukjizatnya adalah, Aiden sembuh dalam 2 hari! Padahal kalo HFMD itu paling cepet sembuh dalam seminggu, normalnya sih bisa dua minggu. Disini, kita ngajarin Aiden bahwa ada kesembuhan dalam worship dan doa. Saat kita worship Tuhan kita yg besar, kesembuhan itu terjadi. Karena Tuhan kan lebih besar dari penyakit apa pun. Jadi daripada ngomel-ngomel karena kesakitan, mending nyembah Tuhan aja deh.

Intinya, kita ngajarin Aiden untuk mengaktifkan iman dia, diajarin penyembahan dan doa waktu dia lagi kesakitan. Dia bisa sembuh di saat dia worship karena ada kuasa dalam penyembahan.

Emang penting untuk mulai ajarin anak kita prinsip dan arti doa sejak dari kecil. Jelasinnya sederhana aja, sesuai dengan kapasitas pengertian mereka. Kalo Aiden, gue kasih tau doa itu ngomong sama Tuhan, kita bisa ngobrol apa aja sama Tuhan. Nah Tuhan itu sapa? Tuhan itu yg ciptain Mommy dan Daddy, yg ciptain Aiden, yg ciptain kucing (dia suka banget sama kucing.) Dan Tuhan itu seseorang yg paling luar biasa dan powerful etc etc. Kalo Aiden dikasih tau begituan, dia ngangguk-ngangguk aje hehe.

Tapi yang paling penting adalah doa gue buat dia. Gue selalu doain dia supaya mengalami pertemuan pribadi dengan Yesus, more revelation of Him. Karena ya percuma ngikutin kita berdoa tapi ga pernah ada pertemuan pribadi dengan Yesus. Kalau dia lagi takut atau nangis karena kenapa gitu, gue lebih suka ingetin dia bahwa Yesus ada sama dia. Ga perlu takut. Gue suka kasih tau dia, roh yg ada didalam dia lebih gede daripada apapun di dunia ini. Meskipun dia masih ga ngerti saat ini, tapi gue percaya gue nabur di roh dia. Karena gue percaya, anak sekecil apa pun, kalo ditaburin Firman pasti lebih cepet nyantol daripada orang dewasa. Karena ya otak mereka kan masih kayak kanvas kosong, bisa dibentuk. Kalo dari dini uda dibentuk sesuai Firman Tuhan, diajarin tentang iman, tentang worship, mantap kan.

Tapi di satu sisi, buat orang tua yang merasa anaknya kok beda banget ya. Ga mau berdoa, ga mau menyembah, di gereja ga bisa diem. Jangan merasa terhakimi dan sebel ama anak sendiri kok ga bisa gitu kayak anak laen yang duduk diem menyimak Firman Tuhan. Setiap saat gue harus ngingetin diri sendiri, gue sebagai orang tua ga boleh membandingkan anak. Kan bisa juga orang-orang bilang, (meskipun cuma ngomong dalem ati), “liat tuh anaknya si itu, ga bisa diem banget di gereja, ga menghormati Firman banget sih. Pasti ortunya ga ngajari dengan benar.” Oh well, kita juga ga bisa menghakimi ortu lain. Kita ga tau pergumulan membesarkan anak mereka seperti apa. Setiap anak itu beda. Meskipun Aiden bisa kadang2 nemplok di gue sepanjang kotbah, bisa juga dia tiba2 jadi ribut sendiri. Yah namanya juga anak kecil. Yah namanya juga masih belajar. Kalo anak kecil ga pernah ribut itu kayaknya bukan anak kecil deh.

Dan kita juga ga boleh sebel ama anak sendiri, “kok kamu ga bisa diem sih di gereja! Ga suka doa etc etc…” dan jadinya marahin anak dan nuntut. Nah gue paling ga mau tuh ntar Aiden ke gereja karena takut dimarahin ortu. Pinginnya sih dari kecil, dia udah belajar untuk suka ke gereja. Untuk saat ini, gue rasa, Aiden hanya perlu merasa kalau gereja itu tempat yang nyaman buat dia. Tempat yang familiar. Tempat dimana dia bisa ngerasa secure. Bukan maksudnya gedungnya ya, tapi the atmosphere. Dimana ada hadirat Tuhan, dimana Tuhan ditinggikan.

Kita juga selalu bawa Aiden kemana-mana. Ke doa, ke konferensi, ke acara-acara gereja apa kek. Juga pergi misi. Waktu dia umur 9 bulan, kita udah ajak dia untuk misi ke Kambodia. Dan udah misi ke Malaysia dan Batam. Salah satunya emang gara-gara kita ga ada pembantu/orang yang jagain Aiden, jadi ya kalo kita pergi, Aiden harus diajak. Tapi kita lihat sih buahnya. Dia jadi terbiasa dengan acara doa. Biasa dengan acara-acara gereja. Ga bosen gitu. But again, dia juga ga selalu kalem 100% di setiap acara. Kadang2 juga dia bosen, minta kuar. Tapi kebanyakan dia bisa ikutan duduk, ikutan doa, meskipun bentar doanya.

Jadi menurut gue, anak jadi mencintai berdoa/worship itu juga berpengaruh dari habit. Kebiasaan yang diterapkan dirumah. Dan kebiasaan orang tuanya. Untuk sekarang mungkin Aiden cuma ikut-ikutan. Di gereja kalau lagi berdoa, dia ikut berdoa. Kalo lagi tumpang tangan, dia ikut tumpang tangan. Lagi angkat tangan worship, dia juga ikutan angkat tangan sambil tutup mata, malah pernah sambil berlutut segala. Semuanya menjadi biasa buat dia, just a habit. Tapi gue yakin suatu saat nanti hal-hal yang biasa ini bagi dia, akan berubah menjadi luar biasa saat dia mengalami sendiri pertemuan pribadi sama Yesus.🙂 Yang jelas sih kita pokoknya ciptain aja atmosfir seperti itu di rumah. Karena dia udah biasa worship dirumah, entah pake gitar atau dipasangin DVD/YouTube yg ada lagu-lagu worship, dia tau mesti ngapain kalo kita pasang lagu untuk worship. Lucunya, waktu itu kita lagi nonton TV, ada iklan sabun cuci dan lagunya enak, eh Aiden tiba-tiba merem, angkat tangan dan worship. Dan gue ketawa dan bilang ke dia, “Aiden, no no, it’s not a song to worship, you are not supposed to worship a detergent.” Hauhauhaa.

Nah back to topic. Di sisi lain, kalo anaknya diluar aktif banget, kadang- kadang misbehave, ga berarti keluarga itu ga pernah berdoa. Gue tau ada keluarga pastor yg bergerak dalam doa, doanya kenceng banget lah. Tapi ya anaknya aktif banget, kagak bisa diem. So, apa artinya ortunya adalah orang tua yang buruk? Ga donk. Tapi kadang-kadang, seperti itu lah pandangan umum.

Yang penting sih kita ga saling menghakimi aja. Ga menghakimi anak sendiri, anak orang lain, ortu lain. Kalo gue sih, cuma feel thankful aja and blessed punya anak yg kayak Aiden. Tuhan tau kapasitas masing-masing ibu. Tuhan tau kalo gue orangnya ga suka olah raga hahahaha, very low activity lah, jadi ya dikasih anak yg agak kaleman. Yang lumayan gampang diajarin. Gue bilang ‘lumayan,’ karena emang Aiden ga selalu bisa gampang buat diajarin. Ada beberapa hal yang dia cepet nangkep, ada juga juga yang sampe sekarang dia masih belajar untuk taat.

Tapi penting juga untuk menerapkan budaya berdoa dirumah. Budaya penyembahan. Jadi dari kecil, anak sudah di-expose dengan hal-hal seperti ini. Bukan sesuatu yang asing buat mereka, dan mereka belajar bagaimana untuk berperilaku disaat-saat kayak gitu. Yang perlu diinget, mereka masih belajar, jadi ya butuh waktu. Dan anak kecil harus terus menerus diajarin hal yang sama baru mereka ngerti.

Dan kayaknya Majalah Pearl ini kebanyakan pembacanya adalah cewe single. Mungkin kalian pas baca artikel ini, jadi punya banyak expectation, wah nanti kalo udah punya anak, gue bakal begini, anak gue bakal begitu. Nasihat gue sih, ada kemungkinan besar anak kalian beda banget ama apa yang kalian impikan. Tapi anak adalah berkat dari Tuhan. Mau seperti apapun karakternya, Tuhan bisa pake dia sesuai karakternya. Tugas kita sebagai orang tua, adalah memperkenalkan Yesus ke mereka, dan ajarin prinsip-prinsip Firman Tuhan. We just do our best as parents, and trust God to do the rest. Kadang-kadang tanpa kita sadari, kita juga bikin kesalahan sebagai ortu, tapi kasih karunia Tuhan selalu mengalir, Dia bisa memperbaiki kesalahan kita saat kita menyerahkannya ke Tuhan.

Untuk penutupan, gue mao bilang, anak-anak akan belajar menghargai doa dan Firman Tuhan saat mereka melihat orang tuanya sangat menghargai hal-hal tersebut. Contohnya, gimana anak kita bisa menghargai bahwa gereja adalah tempat yang penting buat kita bertumbuh secara jemaat Kristiani kalo kita sendiri kadang-kadang ga ke gereja karena hal-hal kecil. Ga memprioritaskan pergi ke gereja gitu. Gimana kita bisa ngajar kalo doa itu berharga kalo kita sendiri kagak pernah berdoa.

Because, yes, we as parents, teach by examples. I’m not saying that I’m really good as a mother, that I always give a good example to my kid. Gue masih membuat kesalahan, gue juga kadang-kadang bisa males berdoa. But let us learn together as parents, faithfully building our spiritual lives so we can be sensitive to God’s voice and leading for our children.

7 Responses to “Anak Suka Berdoa? Gimana Caranya?”


  1. 1 Nanda August 21, 2013 at 11:19 am

    like it mama aiden…😀

  2. 5 The Courier of God August 22, 2013 at 1:52 pm

    Dina: Wkwkwkwk…Aiden bisa “worship” iklan deterjen..pas baca bagian ni ku lgsg ngakak ci..Anak² selalu bisa buat kita smile ya.,makanya Babe suka bgt ma Anak² ya..Mpe mereka yang punya Kerajaan Sorga..Thanks for sharingnya ci..Melepas kerinduan akan Aiden hehehe😀 Dan pastinya jadi belajar dari teladan cc sbg parent🙂


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Quote of the week

We are not human beings having spiritual experience. We are spiritual beings having human experience.

Archives

Receive Blog Updates!

Add to Technorati Favorites
Page copy protected against web site content infringement by Copyscape

%d bloggers like this: